Apa hubungan Black Friday dengan poker online

Apa hubungan Black Friday dengan poker online – Pada tahun 2011, poker mengadopsi “Black Friday” dari dunia penjualan ritel. Selama beberapa dekade, Black Friday telah menjadi hari istimewa dalam setahun di seluruh negeri – sehari setelah Thanksgiving. Toko ritel buka lebih awal dan menawarkan diskon besar, menarik banyak orang dan hiruk pikuk di luar mal dan toko.

Jadi, apa hubungannya ini dengan permainan poker? Dan dengan pro poker populer Howard Lederer dan beberapa pemimpin poker lainnya?Savage kemudian mengaitkan kualitas properti dan cuaca musim semi yang indah di Florida Selatan sebagai alasan mengapa kehadiran begitu tinggi untuk acara WPT. Alasan lain yang dia berikan termasuk campuran pemain pro dan rekreasi, kebangkitan cryptocurrency yang memberikan lebih banyak pendapatan yang dapat dibuang untuk pemain poker, dan suasana ramah pemain yang tak tertandingi yang diciptakan oleh World Poker Tour.

“Orang-orang melihat betapa hebatnya pekerjaan (Seminole Hard Rock) selama turnamen Lucky Hearts,” kata Savage. Terakhir, dia mengakui bahwa saat ini tidak banyak persaingan. Di dunia pra-pandemi, ada banyak pilihan untuk acara poker besar, dan tidak hanya di Amerika Serikat. Tetapi acara seperti Jutaan Aussie, beberapa acara WPT, dan hampir semua acara live high roller telah dibatalkan tahun ini. The WPT Seminole Hard Rock Poker Showdown, seperti yang dikatakan Savage, mungkin mendapat manfaat dari opsi yang tersedia terbatas.

Dunia poker mengadopsi penunjukan Black Friday untuk menandakan peristiwa 15 April 2011, ketika Departemen Kehakiman AS mendakwa tiga situs poker online terbesar, termasuk Full Tilt Poker kunjungi agen judi online Rupiah138, menagih mereka dengan dana pemain yang digabungkan dengan dana operasi perusahaan yang digunakan untuk membayar pengeluaran dan gaji perusahaan, dan membuat pembagian keuntungan. Kemudian, ketika pemain menguangkan kemenangan mereka, mereka dibayar dengan deposit pemain baru skema Ponzi!

Beberapa bulan kemudian, pada 20 September 2011, datanglah gempa susulan Black Friday. DOJ menambahkan tuduhan bahwa Full Tilt Poker dan anggota dewannya, termasuk Lederer, Chris “Jesus” Ferguson, Rafe Furst dan Ray Bitar telah menipu pemain, dan menegaskan bahwa itu adalah skema Ponzi yang sangat besar. DOJ mengklaim bahwa Full Tilt Poker berhutang $ 390 juta kepada pemain, termasuk $ 150 juta kepada pemain AS, sementara itu hanya memiliki $ 60 juta di tangan.

Itu ditutup oleh otoritas AS, dan gagal membayar kembali para pemain AS selama beberapa tahun sampai mantan pesaing PokerStars memperoleh asetnya.